Sabtu, 18 Mei 2013

30 Menit Batas Cintaku

30 Menit batas cintaku, kenapa harus 30 menit batas cintaku? Kenapa enggak cintaku untuk selama-lamanya atau Cintaku seribu tahun lamanya (keburu mati kali..). Judulnya 30 menit batas cintaku, ada apa di 30 menit, apakah cintanya kandas dalam waktu 30 menit atau 30 menit pacaran lalu putus, pacaran lagi tiga puluh menit kemudian putus lagi begitu seterusnya.

30 menit sama dengan setengah jam atau 1800 detik, mengapa batas cintanya hanya 30 menit, bagaimana awal kisah dan ceritanya. Haruskah kuungkapkan kenapa judulnya 30 menit batas Cintaku, mau tahu cerita selengkapnya? Baca aja deh...





Anda masih ingat Jamrud yang berjaya di tahun 98-2000, gara-gara Azis Ms nih, semua orang jadi ikut-ikutan pake celana pendek. Mau pergi ke mall, ke diskotik, ke tempat perbelanjaan, ke tempat wisata pun sebagian anak muda jaman sekarang katanya lebih nyaman pake celana pendek (apa hubungannya yah ma celana pendek).

Saya dari dulu ngefans loh sama Jamrud, tapi gue enggak suka salah satu lagunya yang berjudul Pelangi di Matamu. Di awal bait lagunya ada kata 30 menit. Kenapa gue gak suka lagu 30 menit, karena pengalaman pahit cinta gue berakhir dalam tempo 30 menit. Asalnya gue suka lagu itu, tapi sekarang enggak, gue benci lagu itu.

Waktu SMA nih, suatu hari gue apel nih ma tu cewek, ke rumahnya. Setelah gue salaman sama orang tuanya, gue ditinggal nih berdua-an di ruang tengah. Kayak Surti Tejo-lah gue ceritanya. Ketika asyik ngobrol, nafsu birahi gue naik, ingin rasanya mencium bibirnya yang kaya buah simalakama.

Pelan-pelan tapi pasti gue sedikit demi sedikit geser, biar lebih deket banget nih ma cewek itu (biar bisa berpelukan gitu deh). Ngobrolnya asyik, seru, sampai belepotan bibir tu cewek kaya lagi gosok gigi, karena cewek itu ngomongnya penuh semangat 45, menggebu-gebu, dan penuh nafsu seakan-akan dia kayak harimau berbulu domba yang mau nerkam gue.

Gue pun tidak kebagian waktu buat menyela obrolan basa basi busuknya dia. Biarin aja, yang penting gue bisa geser nih tapi cewek tu gak nyadar.

Pas sudah deket banget, gue tadinya mau langsung cium tu cewek, namun orang tuanya keburu datang menghampiri kita berdua. Dalam hati gue nyesek dan nyesel karena gue gak bisa nyium tu cewek, keburu datang bonyoknya, “ah nyesek gue, ngapain mereka datang disaat genting kayak gini.”

Orang tua cewek tersebut ngomong kalau waktu pacaran anda sudah habis karena sudah 30 menit. Gue pun diusir dari rumahnya, karena waktunya habis. Apel cuman dikasih waktu 30 menit bayangin, pelit amet nih orang tuanya. Jangan-jangan ngasih uang jajan juga pelit.

Sudah diusir, kesempatan pun hilang, sepanjang jalan gue dengerin lagunya Jamrud 30 menit, awalnya sih suka, tapi lama kelamaan jadi enek deh dengernya. Kisahnya cuman sampai situ aja, gak ada yang seru karena pas mau cerita serunya keburu ada gangguan dari buser. Gitu aja deh.

Eh tapi, kalau ngomongin soal pacaran nih atau hubungan cinta-cintaan, cinta itu terdiri dari lima huruf, Cinta, C itu cerita, I itu indah, N itu namun, T itu tersungkur, A itu Akhir. Jadi Cinta itu Cerita Indah Namun, Tersungkur di Akhir.  Bagi gue sih Cinta itu manis di awl pahit di akhir, yah karena gue diputusin cewek mulu.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar