Jumat, 17 Mei 2013

Cerita Lucu Iron Man 3

Cerita lucu kali ini hanyalah sebuah cerita lucu yang memang gak tahu nih lucu apa enggak nya. Yang pasti cerita lucu kali ini ngelantur kemana-mana. Tidak ada ujung tidak ada akhir, cuma cerita lucu saja. Baca aja deh cerita lucunya, mudah-mudahan sih lucu, kalau enggak juga No Problem. Hehe.. Mudah-mudahan kepake deh buat nakutin preman.



sapi
(Krisna Indonesia) Arfa lagi ngasih wejangan
sama Seekor Sapi dan
 mendoakan Sapi supaya cepet gede dan tambah gemuk
Anggap saja ini cerita lucu yah! Aku adalah Tony Stark, pahlawan Amerika berjubah besi Iron Man. Aku bisa terbang, mengeluarkan senjata paling canggih di abad ini, enggak kaya Robin Hood yang masih kuno pake panah. Bagaimana mau ngalahin musuh yang bersenjatakan roket, kalau masih pakai panah.

Owh yah kalau enggak salah musuh Iron Man di sekuel Iron Man 3 yang baru adalah Mandarin. Mandarin itu Cina, ko Cina mau sih dijadiin musuh Amerika, hati-hati nanti bisa di Jurus Jari Budha loh ma Stephen Chow, atau di Wing Chun sama IP Man.

Kalau ngomongin masalah Cina, di Cina itu kan terkenal sama Barongsay. Nah, sebetulnya, sebetulnya Barongsay itu bukan asli Cina loh. Barongsay itu aslinya berasal dari suku Sunda atau aslinya berasal dari Bandung. Beneran lo ini serius, cerita lucu-nya gini loh:

Ada sepasang suami istri yang lagi asyik berbulan madu di sebuah Villa di Bandung. Pagi harinya mereka duduk bercengkrama berdua di balkon, mereka melihat sekeliling Villa tersebut banyak kolam  dan banyak juga yang lagi mancing ikan di kolam tersebut.

Sang Istri yang biasa tinggal di Apartemen kagak tahu apa itu kolam, karena penasaran dia lalu nanya sama suaminya yang kebetulan asli sunda alamatnya kp. Leuwudulang dari pameungpeuk banjaran Rt. 03/05 No. 10 rumahnya.

Si istri lalu bertanya : “Beb, kolam itu dalam bahasa sundanya apa si, mami pingin tahu donk?
Suaminya pun dengan lemah lembut menjawab; “itu Ba..Long Say?”
Si istri pun berkata ; “owh say, kayak yang di Cina itu yah!”

Kalau bicara soal Apartemen, capek deh jawabnya, mending tinggal dirumah biasa aja. Kalau apartement  bayangin kalau ngecat-nya, harus pake tangga yang panjang dan tinggi-tinggi, apalagi kalau apartementnya 24 Lantai. Turun tangga, naik tangga, dijamin gak akan bisa dikerjain sendiri.

Tapi gue suka tinggal di apartemen, kenapa gue suka tinggal di apartemen? Di apartemen itu ibu-ibu hampir gak ada yang ngegosip, tau kenapa mereka jarang ngegosip? Karena mereka susah untuk ngegosip. Kalau mereka ngegosip pasti ketahuan karena mereka ngomongnya harus keras biar kedengaran.



Ada Ibu di balkon lantai 10 ceritanya mau ngegosip nih, teriak ke ibu lainnya yang ada di balkon lantai 2. Susahkan buat ngegosip, keburu ketahuan.

Ibu Ani dilantai 10 ; “Bu dewi, pak budi selingkuh”
Bu Dewi di lantai 2 ; “Apa! mau beli dukuh”
Ibu Ani ; “Bukan, Pak Budi mau nikah lagi”
Bu Dewi ; “Apa! sudah pergi"
Ibu Ani ; "Bukan, anaknya Pak Budi ketabrak motor"
Ibu Dewi ; "Apa!! mau beli ketoprak! "

Wah, capek deh pasti, keburu ketahuan ma ibu-ibu seapartemen. Begitulah nikmatnya kalau tinggal di apartemen. Mau selingkuh, mau kawin lagi, mau apa ke, bebas gak ada yang ngegosipin. Dijamin aman dan terkendali. Hehehe…

Tidak ada komentar:

Posting Komentar