Senin, 20 Mei 2013

Dua anak lebih baik, Tiga lebih utama

Banyak anak banyak rezeki, siapa tahu yah. Gak ada yang enggak mungkin dalam hidup. Emang sih pada umumnya banyak anak beban biaya hidup pun menjadi lebih besar. Bagi orang kaya sih gak masalah, bagi kita nih, kayaknya harus berpikir dulu sebelum menambah anak. Sabar dulu, tahan dulu, kalau enggak ikut KB dulu deh biar ga kecolongan.





Ada yang pernah ikut KB gak? Enggak pernah, emang laki-laki mau ngapain di KB. Buat Perempuan nih, ada yang pernah ber-KB? Ada yah, KB itu adalah salah satu program pemerintah untuk mengurangi ledakan jumlah penduduk.

Awalnya pemerintah mensosialisasikan KB dengan tag line “duaanak cukup”. Prinsip KB itu dua anak cukup, tapi tiga anak itu biasa, empat anak baru itu luar biasa. Belakangan, pemerintah mengganti tag line KB dengan “Dua anak lebih baik.”

Ngomongin soal KB, KB itu singkatan, K nya Kantong, B nya Boke, KB itu Kantong Boke, beginilah kalau jadi pengangguran, selalu boke, gak punya duit, jangankan buat main buat makan aja susah.

Dalam hidup, susah itu harus dijadiin prioritas yang ke enam. Jangan jadi prioritas yang utama. Susah itu harus di simpan di no ke-6 karena nomor satu sampai dengan nomor lima itu adalah Pancasila. Sebenarnya SUSAH itu ada artinya, SUSAH itu Selalu Usaha Sampai Akhir.

Terus berusaha menggapai cita-cita, harapan dan asa, ujung-ujungnya usaha itu untuk mencari duit. Siapa tahu setelah kita banting tulang kerja keras dari pagi sampai sore, tujuannya untuk mencari duit dan mudah-mudahan saja kita bisa mencari duit sebesar pintu.

Laju pertumbuhan penduduk Indonesia memang harus ditekan, tekan aja bintang 999 pagar. Gile bener Bintang aja bisa ditekan, coba bayangin orang Amrik, mau nginjakan kakinya di bulan aja harus pakai pesawat ulang alik. Indonesia kagak perlu kayak gituan, cukup minta tolong sama Ibu Kita Kartini; “Ambilkan Bulan Bu, ambilkan Bulan Bu.. Yang slalu bersinar di langit..”

Sangat simple, gak perlu teknologi canggih, cukup mama saja seorang. Jangan percaya ma dukun, ma mama loren atau mama-mama jadian lainnya. Cukup percaya ma mama asli kamu, kalau ada, kalau gak ada, yaa mama orang lain aja gak apa-apa.

Tapi tentu, diatas mama ada langit, di atas kepala ada rambut, di atas perempuan ada laki-laki, dan diatas presiden ada… ada tukang cukur donk. Hehe.. tapi selain dari hal tersebut diatas, diatas semua itu ada Tuhan. Percayalah Tuhan lebih mengetahui kapan laju pertumbuhan Indonesia naik atau turun.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar