Jumat, 31 Mei 2013

Batara Kresna Indonesia

Kresna Indonesia, percaya enggak? Kagak usah percaya aja deh. Ini cuman akal bulusku biar anak gue bisa jadi terkenal se-Indonesia whuahahaha... Kalau dahulu nih waktu kecil, saya suka sekali diajakin kakek saya nonton wayang di salah satu tempat hajatan. Pas pergi, saya digendong kakek, jalan kaki sampai ke tempat tontonan wayang Biasanya mulai acara wayang golek setelah Isya, pas sekali dengan waktu Indonesia merdeka (19:45). 



Pas nonton, eh gue tidur maklum anak kecil sudah ngantuk jam segituanmah Tapi sampai sekarang gue suka sekali wayang golek apalagi yang mainnya Giriharja dengan dalang kondang Kang Asep dan Kang Ade Sunandar Sunarya, mantep deh kaya Ki Mantep Sudarsono (Dalang Wayang Kulit).

Memang Kesenian Wayang adalah salah satu adat suku Jawa dari sejak jaman hindu di Indonesia, setelah Islam masuk, wayang masih ada tapi mulai dijejali isi cerita pewayangannya dengan ajaran Islam sampai sekarang. Hindunya memang masih kentara, tapi Islam tetap Nomor Satu. Kata saya sih, kalau kata orang Hindu yah pasti agamanya donk. Tapi gak apa-apa, the show must go on man, Let The story Begin:

Ada yang tau Batara Kresna? Batara Krisna kalau dalam kisah Mahabarata itu adalah dewa Brahma titisan dewa Rama (Ramayana).

Dalam kisah mahabrata, Rama itu bapaknya dewa, kedudukannya lebih tinggi dari Brahma, Wisnu, dan Siwa. Krisna memiliki ciri khas selalu bawa Suling, suka memakai Aksesoris Burung Merak di kepalanya, waktu kecil, dia suka sekali mentega putih.

Pekerjaan krisna semasa kecil adalah penggembala sapi, sehingga kedekatan krisna dengan Sapi inilah yang menjadi adat masyarakat Hindi untuk mengagungkan dan mendewakan Sapi karena Sapi itu didewakan dalam agama hindi, enggak boleh disembelih.

Pada masa kecilnya, krisna sering kerapkali dihadapkan dengan situasi masyarakatnya yang selalu berada dalam kondisi berbahaya akibat serangan atau ancaman Dewa Siwa. Akan tetapi, Krisna-lah yang selalu menggagalkan rencana berbahaya dewa Siwa (Dewa Kehancuran). Karena keunikan dan suka menolong masyarakat itulah, maka masyarakat menganggap krisna sebagai titisan Rama.

Ketika perang Pandawa Lima dengan Kurawa, Krisna membaktikan diri menjadi kusirnya Arjuna dalam peperangan. Sehingga Arjuna dapat mengalahkan Bisma (Paman Arjuna) dan Kan’a (anakPandu yang tersisihkan sehingga bergabung dengan Kurawa).

Trus kenapa saya bahas Krisna? Ada apa dengan Krisna? Kenapa nulis judulnya Krisna Indonesia? Waah iyayah kenapa yah?

Kata teman-teman saya nih, katanya, cuman katanya loh enggak ada tapi, enggak ada titik koma dan tanda seru. Katanya sih Anak saya yang di foto-foto bermain sama Sapi itu  kaya Kresna yang suka menggembala Sapi.

                          Photo-photo Arfa


sapi muda
Arfa nantangin Sapi nih
arfa
Arfa Bahy
cium sapi
Arfa Cium Sapi
sapi lagi sujud
Sapi Sembah Arfa
berpelukan
Berpelukan
sapi arfa
Mijitin Sapi biar enggak Pegal
arfa
Arfa Mau Pipis yah

Yah enggak tahu juga deh, maklum anaknya di Kebumen, Bapaknya di Bandung, jadi perkembangannya juga gak terlalu ngikutin. Cuman foto-fotonya aja yang dikirim lewat Facebook. Nah kebetulan foto-foto kemarin itu, fotonya arfa lagi bermain sama Sapi berduaan aja.

Masa ada anak kecil berani main Sapi, bahkan sampai-sampai nyiumin Sapi, hehe.. saya jawab aja yang gituan udah enggak aneh, mau anak kecil mainin ular, mainin buaya, mainin Harimau itu sudah biasa ko. Dunia ini sudah edun sekarangmah.



Akan tetapi, terbersit dalam pikiran dan benak saya, mudah-mudahan anak saya menjadi anak yang baik dan mau menolong sesama seperti Krisna. Amiin..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar