Senin, 29 Juli 2013

Cerita Lucu Udin Mencari Telur Cicak

Cerita Lucu kali ini adalah Cerita Lucu Telur Cicak, bagaimana awal mula kejadiannya? Kenapa harus cerita lucu cicak? Kenapa enggak nyamuk? Owh kebetulan cerita lucu nyamuk juga ada nih. Simak saja deh ulasannya berikut ini.

Kenapa kita harus memelihara telor cicak? Ini nih yang kurang pergaulan, sekarang kan banyak nyamuk demam berdarah. Kalau kita memelihara telurnya, Siapa tahu telur cicak yang kita pelihara akan menjadi seekor cicak yang akan menyelamatkan kita dari demam berdarah.

Terus Kenapa Tuhan Menciptakan nyamuk? Kalau enggak ada nyamuk, cicak mau dikasih makan apa! Masak cicak harus ikutan Puasa Ramadhan biar masuk surga. Kalau Tuhan enggak nyiptain nyamuk, anak-anak karyawan pabrik nyamuk enggak bisa sekolah donk.

Cerita lucu tentang Si Udin yang lagi mencari telur cicak untuk sang istri yang lagi H*mil muda. Enggak tahu gimana ceritanya ko tiba-tiba istrinya ngidam cicak. Kebetulan semua cicak yang ada dirumah si Udin sudah habis ditangkap dan kemudian dimakan istrinya.

Setelah semua cicak sudah habis, istri Udin masih belum kenyang dan dia memaksa Udin buat mencari Cicak lagi dan sekalian sama telurnya siapa tahu bisa diternakin buat persediaan. Rumah terdekat Udin adalah rumah Mamat, seorang duda tidak beranak.

Udin pun memberanikan diri datang ke tempat Mamat untuk mencari cicak dan telur cicak untuk sang Istri tercinta yang lagi mengandung.

Udin pun mengetuk pintu Rumah Mamat;
“Buk… Buk… Buk… Assalamualaikum!”
“Mat.. Mat.. Buka Pintunya Mat”

Mamat ketika itu sedang tidur pulas. Namun, karena suara pintu begitu cetar membahana, Mamat pun terperanjat bangun:

“Waduh.. siapa sih.. tengah malam kayak gini ngetuk pintu.. Kurang kerjaan nih orang.. Jangan-jangan maling.. Tapi ko maling terang-terangan gitu yah..’
“Buk.. Buk.. Buk.. Mat.. Buka Pintunya!’
“Iyah tunggu sebentar..!”
“Huh kamu Din, tengah malam gangguin orang saja lo, mau cari siapa!”
“Selamat malam”
“Tengah malam gini bertamu, kamu mau cari siapa, tadi ngetuk pintunya pakai apa?”
“Pakai linggis Mat”
“Pantesan pintunya sampai jebol gini, dasar lo enggak tahu diri..”
“Tengah malam gini, mau ngapain kamu”
“Mau cari telur cicak Mat”
“Ya ampun.. tengah malam gini, suruh siapa kamu nyari telor cicak?’
“Suruh Istri saya Mat”
“Kenapa enggak dirumah kamu aja, ngapain kamu nyari di rumah aku!”
“Kebetulan cicak yang ada dirumah saya sudah mati semua Mat di makan istri saya”
“Hah.. ada-ada saja kamu.. tengah malam gini mau nyari telur cicak, gangguin tidur saya saja”
“Maaf Mat, karena istri saya sedang h*mil”
“Itu bukan urusan gue loh, istri kamu makan cicak ke, makan t*I ayam ke, makan ular ke terserah.”
“Maaf Mat saya sudah ganggu, kalau kemauannya enggak dituruti kata istri saya lebih baik saya pergi enggak usah tinggal dirumah. Kalau tinggal dirumah istri saya sering mukulin saya pake palu pak!”
“Sekali lagi itu bukan urusan saya tahu enggak sih lu, tengah malam gini mau nyari cicak dimana, cicaknya aja sudah pada tidur. Sudah pergi sana, gue mau tidur, besok gue harus kerja pagi.”
“Terus kalau enggak bisa nemuin telur cicak, saya tidur dimana donk Mat.”
“Huh.. ada ada saja kamu, ya sudah kamu tidur disini saja.”
“Di pintu maksudnya Mat!”
“Bukan disana, tutup pintunya bodoh, nanti masuk angin baru tahu rasa loh.”
“Kalau begitu biar pintu ini saya bongkar aja pak buat alas tidur.”
“Dasar penganggu, kalau nanti dibongkar, udaranya bisa masuk tahu, kamu ngeyel yah!”
“Owh ya sudah saya tidur dilantai saja Mat.”
“Nah gitu baru pinter, ya sudah sana tidur, gue juga mau tidur, sudah tengah malam.”
“Iyah siap Mat, selamat tidur!”
“Eh, tapi telur cicaknya besok bisa saya cari disini Mat!”
“Huh.. saya bilang tidur jangan berisik mulu, jangan urusin telur cicak lagi di sini.”
“Owh iyah Mat, maaf yah sudah mengganggu!”

Tidak ada komentar:

Posting Komentar