Sabtu, 03 Agustus 2013

Cerpen Galau Jadi Janda I

Cerita Pendek bagian kesatu kali ini adalah tentang "Galau jadi janda." Konon ada seorang wanita, sebut saja namanya Lilis, di usianya yang sudah hampir masuk kepala empat ini begitu sangat khawatir. Khawatir karena dia jadi janda lagi janda lagi. Menikah satu minggu kemudian cerai, menikah lagi satu minggu cerai lagi, dan begitu seterusnya sampai akhirnya dia..





Saya trauma menikah sama laki-laki, pengalaman saya nikah selama 100 kali, yang terakhir saya menikah sama orang Arab Saudi, seminggu kaki saya tidak bisa jalan. Makanya saya masih trauma, merasa takut kalau mau menikah lagi. Tapi, kalau ngelihat orang lain, lihat tetangga sebelah, Bu Elis dan Ibu Kokom, kayanya hidup mereka bahagia banget.

Punya rumah mewah, punya mobil mewah, punya anak kecil yang imut-imut, dan kalau lagi ngumpul, mereka pamer gelang emas yang memberendel sampai sikut. Belum lagi mereka pamerin kalung emas yang panjangnya sampai ke bawah perut.

Sempat terbersit dalam hati kapan yah saya bisa hidup seperti mereka. Apakah ada lelaki yang mau sama janda kembang seperti saya. Saya benar-benar galau tingkat dewa, galau karena sang pujaan hati tak kunjung tiba, galau karena cinta berakhir di ujung tanduk.

Lalu tiba-tiba, ada seseorang mengetuk pintu, mendengar suara ketukan pintu, si ibu langsung bergegas membukakan pintu.

Tok, tok, tok, spada! Anybody home?
Tok, tok, tok, Permisi Bu mau minta sumbangan!
Maaf Pak rumah ini tidak menerima sumbangan, kami cuman menerima Biro Jodoh saja
Nah, itu bu yang saya maksud, apakah saya boleh masuk, atau saya pulang lagi saja!
Silakan masuk!

Jadi bapak itu siapa dan ada keperluan apa kemari?
Saya orangnya bebas, ibu mau manggil siapa saja boleh. Maksud kedatangan saya kemari, kebetulan saya disuruh kesini oleh anak saya buat melamar ibu, apakah ibu bersedia atau tidak?

Bentar-bentar, ko jadi siap atau tidak, kalau bapak tuh siapa dan rumahnya dimana?
Kebetulan saya sudah lama enggak punya rumah, jadi kalau ibu mau ngasih, Alhamdulillah saya akan menerimanya dengan senang hati.

Bapak itu sableng yah, saya Tanya sekali lagi bapak siapa?
Nah, sableng juga boleh bu, maklum dari sejak lahir saya enggak punya nama karena ibu saya orangnya pelupa, makanya saya orangnya bebas mau dipanggil apa saja. Kalau dengar kata anak saya, Benar tidak kalau ibu tuh ronda?

Bukan, saya tuh randa bukan ronda!
Nah itu, pokoknya itulah Single tapi sudah pernah kawin
Silakan saja bapak mau manggil saya cewek apaan, asal sawerannya gede. Terus emangnya Bapak yakin kalau anaknya mau sama saya?

Kalau lihat anak bapak tuh orangnya enggak pilih-pilih, kalau lihat ayam betina aja dia suka
Suka apanya, ma ayam ko suka!
Suka dipegang, di elus-elus, dan kalau ayamnya betina nih bu, suka diajak mandi bareng ma anak saya. Tapi, meskipun anak bapak belum pernah lihat ibu, saya tuh nekad saja mau menjodohkan ibu dengan anak saya, karena saya khawatir ma anak tersebut.

Terus kenapa?
Makanya saya inget pesan anak saya, supaya mencari pasangan hidup, kalau pasangan mati sudah banyak, di rumahnya sudah ada hp, mobil, computer, tv, dan sebagainya. Tapi kalau mencari pasangan hidup susah, makanya saya datang sama ibu, barangkali ibu mau mendengarkan saran saya. Kalau ibu enggak keberatan nanti saya kenalkan sama anak saya, siapa tahu ada komisi lebih buat saya.

Bentar bentar, bapak tuh calo atau makelar?
Ah terserah ibu mau nganggap saya seperti itu boleh, enggak juga enggak apa-apa karena saya orangnya bebas, bebas mata, hati, dan telinga.

Apakah anak bapak tahu wajah saya, kalau menurut Bapak wajah saya kayak gimana, apa dia enggak nyesel milih saya?

Nah itu dia kelebihan anak saya, dia orangnya sederhana dan tidak melihat apa-apa, karena dia buta
Ah gak jadi, masa anda menjodohkan saya dengan orang buta.
Eh, tapi dia kaya loh bu, kaya harta, hati, dan telinga.

Terus kenapa dia mau nikah sama saya?
Saya juga sudah pesan ke beliau supaya jangan dulu nikah, setahun ini jangan dulu nikah, kita cobain ngelamar Sapi aja, tapi ternyata Sapi juga enggak mau.
Gimana ceritanya, ko sampai Sapi juga sampai nolak begitu, kaya yang jelek amat orangnya.
Nah, karena itu saya mencari yang dibawah level Sapi!

Jadi menurut elu gue lebih rendah dari Sapi gitu!
Kalau bapak datang kesini mau ngelamar atau apa, ko kaya gitu sih ngomongnya!

Bapak juga enggak tahu mau ngelamar apa tidak, lupa saya, dikirain saya mau nebeng nginep dirumah ibu.

Ah, enggak bener si bapak mah, jadi gini saya Tanya sekali lagi, yang mau ngelamar itu bapak atau anak bapak, dasar budeg.

Saya juga enggak tahu nih, bingung..
Eh bapak tuh enak banget yah ngomongnya, bikin sakit hati gue aja sih, bapak enggak tahu kalau saya tuh janda kebelet. Plis deh yang bener donk ngomongnya, serius benar anak bapak mau ngelamar saya

Nah, itu tadi saya bilang sama ibu, maksud kedatangan saya kesini, saya disuruh anak saya buat nemuin ibu supaya ibu mau sama anak saya. Anak saya kaya, mau minta gelang sekilo boleh, mau minta rumah, minta mobil mewah, minta di madu juga anak saya enggak keberatan bu.

Wah, mau atuh kalau emang anak bapak bener mau ngelamar saya
Bener bu, sejak anak saya melihat ibu ketika di pasar kemarin, anak saya jadi kepikiran ibu terus
Ko bisa sampai segitunya mikirin saya, emang mikirin apa Pak?

Mikirin kalau ibu itu kaya Dewi Persik, jadi anak saya tergila-gila sama ibu.
Emank iya gue kata tetangga sebelah mirip Buah Persik yang ranum siap di goy*ng sama anak bapak
Kalau dicobain dulu sama saya mau enggak?

Ikh amit-amit sama kakek kaya bapak, ogah deh. Kalau sama mas Tukul saya mau
Ah Tukul mah sudah rempong bu, mending saya saja atuh, meskipun saya sudah tua, tapi baterenya masih Alkalin bu.

Ogah deh, gue enggak mau sama kakek-kakek mata duitan kaya kamu!
Emank saya mata duitan!
Buktinya tadi mau minta komisi segala!

Ah jangan khawatir bu, bisa diatur kalau masalah kaya gituan, yang penting sekarang ibu setuju tidak mau nikah ma anak saya?

Daripada galau terus jadi janda, ya sudah deh saya mau sama anak Bapak, asal dengan satu syarat!
Apa Bu syaratnya, mudah-mudahan saya bisa selesaikan hari ini!

Syaratnya anak Bapak harus ngasih saya Rumah, kalung berlian, dan cincin kawin seberat 1 kilo!
Siap lah kalau begitumah, bisa diatur!



Tidak ada komentar:

Posting Komentar